Lelah hati…

ngomongin soal hati…, pengennya sih cerita yang seneng-seneng terus…, tapi yang namanya hidup itu kan tidak selalu mulus-mulus dan seneng terus. Coba bayangkan kalau di dunia ini isinya hanya seneng terus, dunia ini ga akan jadi berwarna dan monoton sekali…, mungkin kalau semua isinya hanya seneng dan gembira, ga akan pernah ada cerita roman picisan si mas Romeo dan mbak Juliet. Ga seru kan ??

Terkadang perasaan sedih, kecewa dan terluka itu perlu kita rasakan, agar kita bisa jadikan pelajaran hidup untuk jadi manusia yang lebih baik, lebih sabar dan bijaksana dalam menjalani hidup *yang ini beneran cuman teori, aslinya ngejalaninnya susyaah boo…

usia memang tidak menjamin seseorang akan berperilaku arif dan bijaksana,  tetapi setidaknya kita bisa memberikan contoh dan teladan yang baik untuk orang di sekitar kita, tidak hanya pandai berkata-kata saja. Apalah artinya kalau hanya memberi contoh dengan cerita-cerita yang lalu, tanpa pernah memberikan contoh nyata dalam hidup, selalu memandang potret dirinya adalah yang paling benar, paling baik, paling berbudi, paling bijak dan sejuta paling-paling lainnya *endesbreee..endesbree…

ah..sudahlah…memang sudah seperti itu, paling tidak beban di hati sudah berkurang. Aku tidak dapat merubah mereka, tetapi aku bisa merubah diriku menjadi lebih kuat, bijaksana dan sabar. Tetapi sesabar apakah aku?? Kesabaran manusia itu ada batasnya…

biar makin lega, pulang yuuukk…, ketemu ama mas Ganteng…, main-main, lihat senyumnya dan dengerin celoteh lucunya bikin hati jadi adem, dan segala penat dan capek segera hilang…, tunggu Mama ya mas Ganteng ….

Image

 

Advertisements

Rule number 1 : boss is always right

Bukan apa-apa sih yah, title diatas kok yah rasanya bener banget…

Setelah mondar-mandir Head Office – factory, bolak balik meeting dengan berbagai departement. Akhirnya aku jadi tau problem yang tengah terjadi dan jadi HOT issue, apalagi kabarnya sempet makan korban juga *fiuhhhh amit-amit ketok2 meja…..

Bukan suatu kebetulan juga, IT di di perusahaan kita memang jadi Backbone perusahaan, ibaratnya klo ga ada IT, bisnis-nya kita sudah berdarah-darah. Oh ya…, satu lagi…, julukan keren untuk departement IT adalah Departement Wasit, soalnya tiap kli beberapa departement beradu pendapat bahkan sampai berantem, buntut-buntutnya pasti IT yg jadi wasitnya. Dan setelah perusahaan kita di akuisisi, kebetulan kita dapat big boss yang melek IT dan system banget, pinter dan rajinnya ampun-ampun *sampek mikir orang ini makan apa yah kok bisa se-cling ini dan effort kerjanya yang menurutku luar biasa. Ga kebayang dia bisa nulis email jam 11 malem – 4 pagi.. Puji Tuhan dia selalu support dengan system yang kita bangun.

Tapi yang namanya boss satu ini, ciri khasnya si Bapak ini, jadilah pendengar yang baik untuknya dan ikuti semua permintaannya, bikin system apapun harus mengikuti formatnya, task-task yang diberikan selalu harus diselesaikan dengan lead time yang pendek.  Kebanyakan requestnya muncul atas dasar ditemukannya suatu masalah yang tengah jadi hot issue. Sebenernya aku sih udah paham banget dengan beliau ini, paham banget malah, thats why apa-apa maunya dia harus aku yang kerjakan.  Sampai dengan hari ini tibalah giliran kita presentasi system yg lagi kita design, kok ya apes hari ini moodnya lagi jelek gara-garanya notebook-nya ketumpahan segelas susu dan mobilnya yg mestinya diisi bensin malah diisi solar ama drivernya.

Sengaja kita design-kan system yang lebih bagus dan lebih terintegrasi tentunya, pas di awal presentasi langsung di cut, sambil bilang “Femin please lah, this is not meet to my request, why you give me this interface…” dueeenngggg, akhirnya aku bilang ke pak boss IT buat menyudahi presentasi dan kita design ulang, plek-plek sesuai dengan maunya si Boss.

Maunya kita berikan yang terbaik, tapi apa daya si Bapak tidak berkenan, ya wis lah mestinya besok kita berangkat ke factory jadi mundur sehari, karena harus buru-buru selesaikan system baru yang sesuai dengan format beliau, ngenes karena itu interfacenya udah dibikin pake tools yang uptodate dan serapi dan seefisien mungkin.

Lesson today : “tetap berusaha memberikan yang terbaik, meski kadang yang terbaik menurut kita, belum tentu terbaik menurut yang lain.”

Day 2 : no maid

Kemarin malem, nyampe rumah langsung klenger, berasa banget capenya.., tapi begitu disambut ama senyuman mas ganteng, waahhhh badan ini serasa seger lagi…

Teorinya sih begitu…., badan capek tapi hati ini adem klo udah ketemu anak, akhirnya lanjut jalan nyari makan malem bareng mas ganteng, ehehe biasa aja sih cuman jalan ke pasar trus nongkrongin tukang nasi goreng langganan, pak suami pesen nasi goreng dan aku pilih mie goreng, simple kan…hmm what a happy family *cuman karena sebungkus miegor dan nasgor ajah wkwkwkwkwkk

Mas ganteng pun ikut heboh makan miegor, setelah kenyang makan lanjut mas ganteng mainan ama pak suami, dan akupun ngeloyor ke kamar ambil posisi wueenak, trus merem deh… *lupa mandi – jangan ditiru yah.., bumil malas nih..

Pagi harinya bangun tidur, langsung aja capcus buka kulkas ambil sayuran dan daging buat mas ganteng, pesennya hari ini mau makan sop daging + nugget ayam buatan emaknya. Huhuhu tak terasa anakku udah besar yah, udah bisa milih menu makanannya sendiri, tpi ya gitu deh tiap hari yang diminta sop teruuusss, yg beda cuman isinya aja, kadang ayam, ikan, hati atau daging. Dan yang pasti nugget-nya ga boleh ketinggalan, pernah sekalinya lagi ga punya stock nugget, langsung melengos, ngeloyor aja pergi, ga mau makan wkwkwkwk *nanti aku posting resep nugget ayamnya yah…

Sementara menu buat pak suami, cuman krengseng daging+kentang plus tahu goreng ajah. Krengseng daging ini menu favoritnya banget, dan krn pagi ini si papa mau ke luar kota, jadilah mas ganteng terpkasa dibangunin meski rada males-malesan bangunnya, trus mandinya jadi agak pagian dikit dari biasanya. Sewaktu dikasih tau si papa mau luar kota, si Bimo sempet merajuk bilang mau ikut papa kerja, sambil bilang :

“aku ikut papa…, aku diem…, gak nangis kok…”  sambil pasang muka memelas dan ngintilin papanya kemanapun pergi. Gara-garanya waktu itu ngotot ikut ke dokter yg antrinya lama banget, bosenlah akhirnya…, mulai deh cranky…, trus kita bilang “kalau mas nangis, lain kali mas di rumah aja, mainan ama mbah nik, kan enak di rumah bsa mainan sambil nonton tv”. Hahaha surprise banget, udah bisa ngerayu di usianya yang masih 32 bulan.

Begitu jemputan papanya datang, langsung keluar deh dan lihat di mobil bgitu banyak orang, jadinya dia yg tadinya kekeh mau ikut, akhirnya mundur teratur deh…, trus minta disuapin, pas banget asisten PP (a.k.a Mbah Nik) datang, aku suapin si Bimo trus mbah Nik ambil alih kerjaan rumah. Selesai dandan, langsung capcus ngantor pake taxi, untunglah pagi ini nemu tukang taxi yang ramah dan gaya setirnya yang alus banget. Jangan sampe deh ketemu tukang taxi yang nyetirnya kaya angkot itu lagi…, hiiii sereeemmmm…

Day 1 : no maid

pegell… ? jangan di tanya, udah pasti pegel banget…

Kemarin prt minta ijin pulang kampung karena ada selamatan 2 tahun suaminya yg sudah meninggal, gak tanggung-tanggung ijinnya langsung 1 minggu bok… , ya sutra lah aku kasih ijin saja…, toh si mbah ini ga pernah minta ijin pulang sebelumnya dan udah bilang jauh-jauh hari sebelumnya.

Kalau kerjaan rumah aja sih bisa minta prt pp beresin *prt pp ini khusus jagain Mas Ganteng.., tapi dengan tidak mengesampingkan tugas utamanya, nemenin dan jagain Bimo, dan untuk soal makanan aku tetep prefer untuk masak sendiri, meski bisa sih catering dan pak suami juga OK2 aja, blom lagi minggu2 ini banyak sekali selebaran catering yang nyangkut depan pagar rumah…

Tapi setelah kulihat daftar menunya, kok jadi senyum-senyum sendiri, yaaa…setelah di rasa-rasa kok banyak menu yang ga nyambung yah wakakakaka…, contohnya begini nih, sup ayam + tumis kacang panjang+tempe goreng *bisa bayangin kan ?? hehehe

Akhirnya minggu sebelum si mbah pulang, aku minta dia siap2in bahan masakan, dan abis gitu mulai deh masak marathon, mulai dari krengseng daging, ayam kecap, bali telur, cah cumi, dll….. Begitu kelar dan dingin, langsung aku masukin kotak tupp*rware dan masukin freezer. 

Yang penting lauk utama udah tersedia aja gampang deh, sayurnya tinggal di bikin mendadak barengan masak makanan si Bimo, bersih2 juga sekedarnya aja sementara si Bimo dijagain pak Suami *thank you pak suami…, you are so adorable, great father and husband, emuachh

hari pertama, agendanya sbb : jam 4.30 bangun, masak nasi, masak lauk si Bimo, panasin lauk dan bikin sayuran, trus bersih-bersih rumah. jam 6 pagi selesai, santai sedikit, trus mandi bareng ama Bimo trus suapin eh, kerjaan rumah berikutnya di handle asistant PP, jamnya ngepas banget ama jam brkt ngantor, akhirnya cuman sempet ganti baju, make up ala kadarnya aja pas perjalanan. Abis cipika cipiki dan peluk si Bimo langsung cap cusss ngantor…

Ngono wae kok yo pegel banget to yo ?? klo capek gini, sumbu sabar rasanya jadi pendek banget rasanya, di mobil udah ngantuukkk banget, pengennya tidur.., tapi apa daya perjalanan cuman max. 30 menit dari rumah, jadi ga sempet merem deh, akibatnya skr di kantor ngantuknyaaaa ampun-ampun….

*di ujung pelupuk mataku nampak pulau kapuk terhampar luas dan bantal yang melambai-lambai…, hadeuuuu…..

Inseminasi part 1

UPS done…., what next ??

Ya…, treatment sesudahnya adalah langsung inseminasi buatan, hmmm… yg pertama kali kebayang dipikiranku, “kok kaya sapi yah?? pake kawin suntik” sambil ketawa-ketawa geli tentunya… *hhehehee

Tujuan inseminasi ini menurutku adalah memperpendek jarak tempuh sperma mencapai sel telur dan meningkatkan peluang kehamilan karena proses pembuahan tersebut diharapkan tepat waktu bersamaan dengan proses pelepasan sel telur.

Haid hari ke-3 kita kembali ke dokter, dan Aucky memberikan resep Serophene, untuk merangsang pertumbuhan sel telur, dosisnya masih sama seperti biasa 1×1 selama 5 hari.

Mendekati masa subur, sekitar hari ke-13 kita kembali ke dokter untuk dilihat perkembangan sel telur melalui USG Transvaginal, fyi…sel telur dikatakan siap dibuahi apabila berukuran > 18mm. Puji Tuhan, ditemukan telur yg matang, dan esoknya siap dilakukan inseminasi.

Berikut ini prosedur inseminasi yang saya jalani :

  1. Suami mengeluarkan sperma, baik dengan bantuan istri atau dilakukan sendiri, saran saya, lebih baik suami sendiri yang melakukan, tetapi tidak menjadi masalah jika dibantu oleh pasangan. Biasanya sih pihak RS sudah menyediakan ruangan khusus untuk mengeluarkan sperma, tapi jangan nanya ke aku yah, asli ga pernah masuk ruang begituan *tutup mata hiii…., kata suami sih ya tempatnya mendukung banget, ada beberapa cd dewasa, dan pernak pernik lainnya.
  2. Sperma akan dicuci dan disiapkan untuk selanjutnya dilakukan inseminasi buatan.
  3. Selanjutnya istri akan dibaringkan di meja tindakan, dan sperma yang sudah disiapkan di dalam wadah seperti suntikan yg ujungnya di pasang kateter lembut.
  4. Miss V dibuka menggunakan alat sejenis cocor bebek, kemudian sperma dimasukkan di dekat mulut rahim.
    Setelah sperma dimasukkan biasanya kita tidak diperkenankan turun selama 30 menit – 1 jam.

Done…, selanjutnya silahkan beraktivitas seperti biasanya.. 🙂

UPS, uji pasca senggama

2 bulan setelah melalui tahap perencanaan kehamilan secara alami oleh dr. Aucky, akhirnya sampailah kita ke tahap UPS, atau uji pasca senggama, guna mengetahui keberadaan sperma sesudah masa senggama.

Tepat hari yang di rencanakan, dr. Aucky memberikan menyarankan agar pagi harinya kami berhubungan, dan sore harinya akan diuji di lab. Hehehe gimana yah rasanya, ga usah di tanya yah…, berhubungan kalau model kaya begini suka ga suka, mood atau lagi gak mood ya tetep harus dijalani, kadang berasa seperti kejar setoran, dan susah banget mau menikmati, yang ada malah ujung2nya batal karena kitanya cekikikan mulu… *nah lo kapan jadinya klo cekikikan  terus…

Sore harinya sepulang dari kantor, kita ngantri di rumah sakit, ampuunnn antrinya buanyak banget…, ternyata aku ngga sendiri, banyak juga yang problemnya lebih berat dari kita berdua. Ada yang Azoospermia, ada yang tubanya non patent, macem-maem lah…, dan pasien beliau ini ngga hanya datang dari Surabaya dan sekitarnya, ada yang dari Bali, Jakarta, Lampung, Kalimantan,  dll untuk mengikuti proses bayi tabung dan terapi infertilitas.

Giliran kita dipanggil, huaaaa mulai deh dag dig dug, berbaring di meja itu lagi…, dan akhirnya sebuah alkes yang seperti cocor bebek berhasil masuk ke dalam miss V, dan akhirnya berhasil di ambil sample sperma yang ada di dalem.

Dan seperti yang kita duga, ternyata memang spermanya mati semua sodara… hiaaaaaa….

perjuanganku part 3 : berkenalan dengan dr. Aucky Hinting

Siapa sih yang ngga kenal ama dokter satu ini, beliau ini dokter spesialis andrologi yang juga menangani problem infertilitas yang kebanyakan dihadapi para pasangan masa kini. Tingkat infertilitas semakin bertambah seiring dengan bertumbuhnya teknologi, tuntutan pekerjaan dan gaya hidup yang tidak sehat, dan kami adalah salah satunya.

Ditangan beliau sudah banyak yang berhasil mendapatkan momongan, baik itu melalui teknik insemininsai buatan maupun bayi tabung. Singkat kata setelah lelah bergonta-ganti dokter dan selalu melalui step yang sama setiap kali ganti dokter, akhirnya kami berdua sadar, bahwa kami berdua mebutuhkan teknik bantuan dalam proses menuju kehamilan.

Pertemuan pertama dengan beliau, langsung membuat pak suami merasa “KLIK”, dan pak suamipun sempat bilang “De’, tangannya dr. Aucky haluuuusss banget, kok bisa yah ??”  *jadi malu soalnya tangankyu ga sehalus beliau hahaha, ga penting banget…

Setelah melalui proses interview singkat, akhirnya kami berdua di periksa bersama-sama, suami dengan dr. Aucky (kalau mau tau periksanya sperti apa, silahken tanya dengan pak suami saya yak, sungkan ngomongnya hehehe) dan saya di periksa dengan USG Trans-V oleh SPOG rekanan *lupa nama dokternya, udah lebih dari 5 tahun sih hehe

Akhirnya di ketahui bahwa pak suami terkena Varikokel grade 1, jadi masih ringan dan saya juga terkena PCO

Varikokel  adalah pembesaran abnormal pembuluh darah yang berada di skrotum, dalam hal ini pembuluh darah tersebut menuju  testis. Pembuluh darah ke testis berasal dari perut dan tentu saja turun melalui inguinal canal (kanal inguinalis) sebagai bagian dari kabel spermatika dalam perjalanan mereka ke testis. Ke atas aliran darah di pembuluh darah tersebut dijaga dengan katup satu-arah kecil yang mencegah aliran balik. Katup yang rusak, atau tekanan pada  vena oleh struktur di dekatnya, dapat menyebabkan pembesaran pembuluh darah di dekat testis, yang menyebabkan pembentukan sebuah varikokel.” – sumber Wikipedia

Alhasil kami berdua di terapi untuk perbaikan sperma dan juga pengendalian insulin, untuk 3 bulan pertama diusahakan untuk hamil secara alamiah.

bersambung…..